Journal

Tesis (2012) : Ir. Rohmad, MMA (Program Studi Magister Manajemen Agribisnis)

ANALISIS PRODUKTIVITAS USAHA PETERNAKAN AYAM PEDAGING
POLA KEMITRAAN PERUSAHAAN PENGELOLA
DI KECAMATAN KANDAT KABUPATEN KEDIRI
 
 ABSTRACT
By : Ir. Rohmad, MMA

The research was conducted in Kandat Sub district Kediri Regency, East Java, begun in October 3 until 26 November 2011. The purpose of this research is to determine the relationship between The Production Factors of Business Scale, The Width of Land, The Periods of Business, The Amount of Employment and Counseling with the Business Productivity of Broiler Farm Partnership Management in Kandat Sub district Kediri Regency. With the result of this research it is expected can help the broiler breeders Partnership Management Company in Kandat Sub district Kediri Regency in analyzing the productivity of business by improving the success of his business, as a addition of discourse in the development of scientific world as well as donations to increase the success of the concept of work and productivity theory that still unusual for many small entrepreneur.

The materials used in this research were 30 broiler breeders Partnership Management Company of PT. Pesona Ternak Gemilang (PT. PTG), and 10 independent breeders in Kandat Sub district Kediri. The type of the research used survey research type. The determination of Research Location and Broiler Breeders that used as a sample or respondent using Purposive Sampling Method. Survey result variable in the research were classified into the independent variable and dependent variable.

The independent variable consists of The Business Scale, The Width of Land, The Periods of Business, The Amount of Employment and Counseling Frequency. Dependent variable is the business productivity measured by the score using selling weight indicator, mortality rate, FCR rate, income rate, and B/C ratio. The collected data consists of primary and secondary data. Primary data is the data that directly obtained from the breeders (respondent) with the reference of Questionnaire List. Secondary data is data from Kandat Sub district Office, Village Office, Breeders Groups, Kediri Regency Livestock and Fisheries Department and Management Company. Obtained data were first analyzed by descriptive through the Editing, Pre-Coding, Coding, Frequency and Tabulation Phase. Spearman Correlation Analysis is used to statistical test to sharpen the relationship analysis of independent variable and dependent variable.

Based on The Result and Discussion of Research we can conclude that Cost Structure and The Income of Broiler Farm per item indicates that the income with the independent pattern 171,5% higher than partnership pattern. There is a relationship between The Business Scale, The Width of Land, The Periods of Business, The amount of Employment and Counseling Variable with The Productivity of Partnership Management Company broiler farm in Kandat Sub district Kediri, East Java. The Business Scale, The Periods of Land, and The Amount of Employment Variables indicates a very real difference to the business productivity with each correlation coefficient 0,785; 0,797 and 0,422 which means has a strong positive relationship. While The Width of Land and Counseling Variable indicates a very real difference with the business productivity, with each correlation coefficient 0,417 and 0,442 which means has a less strong positive relationship.

It is recommended to the breeders who are able and have the financial capital in Sapronak supplying to do the business with the dependent pattern, and it is expected to the broiler farm partnership management company to performed continuously because the period of business give the highest correlation coefficient that is 79,70% and for the management company it must be considered in improving the quality of human resources so the target of the transfer of knowledge program can be realized as well as to improve the business productivity.

ROHMAD. NIM. 09.2.11.001. Analisis Produktivitas Usaha Peternakan Ayam Pedaging Pola Kemitraan Perusahaan Pengelola di Kecamatan Kandat Kabupaten Kediri, dibawah Pembimbing Prof. Dr. Ir. H. Zaenal Fanani, MS dan Prof. Dr. Sumarji, SP. MP.

 RINGKASAN

Penelitian ini dilaksanakan di wilayah Usaha Peternakan Ayam Pedaging Kecamatan Kandat Kabupaten Kediri Propinsi Jawa Timur, mulai Tanggal 3 Oktober sampai dengan 26 Nopember 2011. Tujuan Penelitian ini adalah untuk mengetahui hubungan Faktor Produksi : Skala Usaha, Luas Lahan, Lama Usaha, Jumlah Tenaga Kerja dan Penyuluhan dengan Produktivitas Usaha Peternakan Ayam Pedaging Pola Kemitraan Perusahaan Pengelola di Kecamatan Kandat Kabupaten Kediri.. Diharapkan hasil Penelitian ini dapat membantu para peternak ayam pedaging Pola Kemitraan  Perusahaan Pengelola di Kecamatan Kandat Kabupaten Kediri dalam menganalisis produktivitas usaha untuk perbaikan keberhasilan usahanya serta Sebagai tambahan wacana dalam perkembangan dunia ilmu pengetahuan sebagai sumbangan konsep untuk peningkatan keberhasilan kerja dan teori-teori produktivitas yang masih terasa asing bagi sebagian pengusaha kecil.

Materi yang digunakan dalam penelitian ini adalah 30 Sampel Peternak Ayam Pedaging Pola Kemitraan Perusahaan Pengelola PT. Pesona Ternak Gemilang (PT. PTG), serta 10 peternak Mandiri di Kecamatan Kandat Kabupaten Kediri. Jenis Penelitian yang digunakan adalah Jenis penelitian Survey. Penentuan Lokasi Penelitian dan Rumah Tangga Petani Peternak yang digunakan sebagai Sampel atau responden menggunakan metode Purposive Sampling. Variabel hasil survey dalam penelitian ini diklasifikasikan ke dalam variabel bebas (Independent Variable) dan variabel tak bebas (Dependent variable).

Variabel bebas terdiri dari Skala Usaha, Luas Lahan, Lama Usaha, Jumlah Tenaga Kerja dan Frekuensi Penyuluhan. Variabel tak bebas adalah produktivitas usaha yang diukur dengan skor menggunakan indikator bobot badan jual, tingkat kematian (mortalitas), Angka FCR, tingkat pendapatan dan B/C Ratio, kemudian data yang diperoleh akan dicari korelasi atau hubungan antara variabel tak bebas dengan variabel bebas. Data yang dikumpulkan terdiri dari data primer dan data sekunder. Data primer adalah data yang diperoleh langsung dari para peternak (responden) dengan berpedoman pada daftar pertanyaan yang telah disiapkan. Sedangkan data sekunder adalah data yang diperoleh dari catatan yang ada pada Kantor Kecamatan, Kantor Desa, Kelompok Peternak, Dinas Peternakan dan Perikanan Kabupaten Kediri serta Perusahaan Pengelola. Data yang diperoleh pertama dianalisis secara diskriptif dan dilakukan Editing, Pra Koding, Koding, Frekuensi dan Tabulasi. Selanjutnya untuk mempertajam analisis hubungan variable bebas dengan variable terikat (tidak bebas) maka dilakukan Uji Statistik dengan menggunakan Analisis Korelasi Spearman.

Wilayah Kecamatan Kandat mayoritas tanah berupa tanah tegal atau tanah kering (42%) dan Sawah (35%) sehingga mata pencaharian utama penduduk adalah dalam bidang pertanian. Organisasi produksi usaha peternakan ayam pedaging pola kemitraan perusahaan pengelola menunjukkan bahwa perusahaan pengelola sebagai INTI menyalurkan sarana produksi yang berupa DOC, pakan, obat dan vaksin kepada PLASMA /Peternak sebagai barang pinjaman yang akan dibayar dengan angsuran setelah panen. Sedangkan Plasma berkewajiban menyediakan lahan, Kandang, Peralatan, Tenaga Kerja dan Brooder (Pemanas).

Hasil Penelitian tentang Struktur Biaya dan Pendapatan Usaha Peternakan Ayam Pedaging per ekor menunjukkan bahwa pendapatan Pola Swadaya atau Mandiri lebih tinggi 171,5 % dibandingkan dengan Pola Kemitraan Perusahaan Pengelola. Sedangkan distribusi produktivitas usaha peternakan ayam pedaging pola kemitraan perusahaan pengelola adalah 6,67 % peternak mempunyai Skala Produktivitas Usaha Tinggi (Skor rata-rata : 13,50), 60 % mempunyai Skala Produktivitas Usaha Sedang (Skor rata-rata : 9,39) dan 33,33 % mempunyai Skala Produktivitas Usaha Rendah (Skor rata-rata : 6,10).

Berdasarkan Hasil Penelitian dan Pembahasan maka dapat disimpulkan Ada hubungan antara Variabel Skala Usaha, Luas Lahan, Lama Usaha, Jumlah Tenaga Kerja dan Penyuluhan dengan produktivitas Usaha Peternakan Ayam Pedaging Pola Kemitraan Perusahaan Pengelola di Kecamatan Kandat Kabupaten Kediri Jawa Timur. Variabel Skala Usaha, Lama Usaha dan Jumlah Tenaga Kerja menunjukkan adanya perbedaan yang sangat nyata dengan produktivitas usaha, dengan koefisien korelasi masing-masing 0,785; 0,797 dan 0,793 yang berarti adanya hubungan positif yang kuat. Sedangkan  Variabel Luas Lahan dan Penyuluhan menunjukkan adanya perbedaan yang nyata dengan produktivitas usaha, dengan koefisien korelasi masing-masing 0,417 dan 0,442, yang berarti adanya hubungan positif yang kurang kuat.

Berdasarkan kesimpulan di atas, maka disarankan kepada peternak yang mampu dan memiliki modal dalam pengadaan sapronak untuk melakukan usaha pola swadaya, secara umum diharapkan usaha peternakan ayam pedaging pola kemitraan perusahaan pengelola dilakukan secara kontinyu atau terus menerus karena Lama Usaha memberikan Koefisien Korelasi yang paling tinggi yaitu sebesar 79,70 % serta Kepada Pihak Perusahaan Pengelola harus diperhatikan peningkatan kualitas SDM Penyuluhan sehingga target hasil program transfer keilmuan bisa terwujud serta mampu meningkatkan produktivitas usaha.

PENDAHULUAN

Industri perunggasan di Indonesia hingga saat ini berkembang sesuai dengan kemajuan perunggasan global yang mengarah kepada sasaran mencapai tingkat efektifitas (produktivitas) dan efisiensi usaha yang optimal, namun upaya pembangunan industri perunggasan tersebut masih menghadapi tantangan global yang mencakup kesiapan daya saing produk, utamanya bila dikaitkan dengan lemahnya kinerja penyediaan bahan baku pakan yang merupakan 60-70 % dari biaya produksi karena sebagian besar masih sangat tergantung dari impor (Departemen Pertanian, 2008).

Peranan ayam pedaging sangat penting dalam ikut memenuhi kebutuhan masyarakat akan daging sebagai bahan pangan yang bergizi, hal ini mengingat populasi ayam tersebut yang cukup besar dan pemeli haraannya hampir berada di seluruh pelosok tanah air. Meningkatnya permintaan daging ayam memerlukan sistem produksi yang melibatkan pemilik modal dan masyarakat, kaitan antara dua komponen ini muncul karena adanya ketimpangan pada pengua saan sumber daya ekonomi. Di satu pihak tersedia modal, akan tetapi kekurangan tenaga kerja dan lahan, sedangkan pihak lain tersedia tenaga manusia atau tersedia lahan akan tetapi penguasaan terhadap modal kecil. Untuk menjembadani ketimpangan tersebut diperlukan suatu bentuk usaha yang dapat mendekatkan mereka, yaitu kemitraan dengan tujuan saling memperoleh manfaat.

Anjuran pihak pemerintah kepada masyarakat industri sarana produksi ayam pedaging untuk bermitra dengan masyarakat pedesaan dapat menimbulkan dilema. Satu sisi kemitraan merupakan salah satu jalan untuk mengatasi kurangnya sumber daya (dana/modal, teknologi dan sumber daya manusia) dalam pengembangan sub sektor peternakan, akan tetapi disisi lain kemitraan yang selama ini diterapkan telah menimbulkan beberapa permasalahan, diantaranya : (1) gejala ketergantungan yang cukup besar pada pihak plasma terhadap inti atau petani peternak terhadap perusahaan pengelola, (2) posisi tawar menawar yang lemah dari pihak plasma terhadap inti, (3) sistim distribusi dan pemasaran sarana distribusi ayam pedaging tidak selalu dapat diterima oleh masyarakat pedesaan, (4) diperlukan kesiapan yang memadai dari peternak skala kecil dalam berhadapan dengan pasar produk ayam pedaging.

Menurut Sutawi (2007), bahwa secara teoritis, hubungan kerja di dalam pola kemitraan ayam pedaging berpeluang bagus untuk menyambung Up-stream (industry Sapronak) dengan down-stream (aktivitas budidaya ayam pedaging dan pemasaran produk).  Keadaan demikian hanya dapat terjadi apabila pola kemitraan yang dilak sanakan saling menguntungkan kedua belah pihak, utamanya jika hubungan kerja tidak memberatkan petani peternak atau plasma.

Dengan posisi yang lemah dari pihak petani peternak atau plasma dalam pola kemitraan ayam pedaging, maka produktivitas usaha menjadi suatu yang sangat bernilai dalam keberhasilan usahanya, dan akan menjadi semakin tidak menguntungkan jika usaha tersebut tidak mempunyai nilai produktivitas usaha yang tinggi. Mengetahui faktor-faktor produksi yang mempengaruhi produktivitas usaha merupakan salah satu informasi penting untuk menilai efisiensi serta efektifitas pelaksanaan suatu usaha. Hasil yang di dapat dari mengetahui faktor-faktor produksi yang mempengaruhi produktivitas usaha dengan arah pengembangan di masa yang akan datang dan sumber daya manusia sebagai pelaku utama mempunyai peranan yang sangat penting untuk meningkatkan produktivitas usaha.

Dewasa ini berbagai pola kemitraan telah berkembang, tidak terkecuali kemitraan pada sub sektor peternakan, yang salah satu diantaranya adalah pola kemitraan Peru-sahaan Pengelola yang terjadi di Kecamatan Kandat Kabupaten Kediri Propinsi Jawa Timur. Dalam pola ini ada dua pihak yang telibat, yakni Petani Peternak yang termasuk dalam Peternak Ayam Pedaging dan Perusahaan Pengelola. Walaupun kelihatan bahwa dalam pola kemitraan ini peternak sangat tergantung pada Perusahaan Pengelola, tetapi keberhasilan usaha tetap akan ditentukan oleh kemampuan peternak tersebut untuk mengelola faktor-faktor yang mempengaruhi produktivitas usahanya. Adapun faktor-faktor yang bisa mempengaruhi produktivitas usaha peternakan ayam peda-ging di Kecamatan Kandat Kabupaten Kediri adalah Skala Usaha, Luas Lahan, Lama Usaha, Jumlah Tenaga Kerja yang digunakan dan penyuluhan/bimbingan teknis yang diberikan kepada peternak.

Kecamatan Kandat Kabupaten Kediri propinsi Jawa Timur merupakan Wilayah Kabupaten Kediri yang berada di selatan Ibukota Kabupaten Kediri menghubungkan antara Kabupaten Kediri dengan Kabupaten Blitar. Di Kecamatan Kandat Kabupaten Kediri Propinsi Jawa Timur hampir 80 % wilayahnya merupakan lahan pertanian baik irigasi teknis maupun non teknis. Penggunaan tanah tegalan dengan irigasi non teknis untuk areal pengembangan peternakan ayam pedaging merupakan salah satu alternatif pemecahan, karena lahan tegalan tersebut kurang potensial untuk persawahan. Ada sekitar 110 peternak ayam pedaging dan 90 % peternak adalah beternak dengan pola kemitraan. Sedangkan perusahaan kemitraan ada sekitar 3 perusahaan pengelola dengan masing-masing plasma berkisar 10 – 40  peternak.

Dengan permasalahan di atas dan Kecamatan Kandat merupakan wilayah sentra pengembangan ayam pedaging, maka Peneliti mencoba menelaah apakah ada hubungan antara faktor produksi (Skala Usaha, Luas Lahan, Lama Usaha, Jumlah Tenaga Kerja dan  Penyuluhan) dengan produktivitas usaha peternak ayam pedaging pola kemitraan Perusahaan Pengelola di Kecamatan Kandat Kabupaten Kediri Propinsi Jawa Timur.

Tujuan Penelitian ini adalah Untuk menge-tahui hubungan Faktor Produksi Penguasaan Ternak, Luas Lahan, Lama Usaha, Jumlah Tenaga Kerja yang digunakan dan Penyuluhan dengan Produktivitas Usaha Peternakan Ayam Pedaging Pola Kemitraan Perusahaan Pengelola.

BAHAN DAN METODE PENELITIAN

Pengambilan data tentang Analisis Produktivitas Usaha Peternakan Ayam Peda-ging Pola Kemitraan Perusahaan Pengelola dilaksanakan mulai Tanggal 3 Oktober sampai dengan 26 Nopember 2011 di Kecamatan Kandat Kabupaten Kediri Propinsi Jawa Timur. Menurut Petunjuk Nasir, M., (2011) bahwa Penentuan Lokasi Penelitian dilakukan secara Purposive Sampling dengan pertim-bangan yaitu lokasi penelitian merupakan sentra daerah pengembangan usaha peternakan ayam pedaging dengan pola kemitraan perusahaan pengelola, sehingga dapat diperoleh sampel sesuai dengan kriteria yang ditentukan.

Penelitian yang dilakukan adalah jenis penelitian Survai. Populasi penelitian adalah rumah tangga petani peternak yang termasuk dalam peternak ayam pedaging dengan pola kemitraan perusahaan pengelola yang ada di Kecamatan Kandat Kabupaten Kediri Propinsi Jawa Timur.

Jumlah Peternak Ayam Pedaging yang ada di Kecamatan Kandat ± 110 peter-nak terdiri dari ± 100 peternak dengan pola kemitraan yang terbagi menjadi 3 Perusahaan Pengelola dan ± 10 Peternak dengan pola Swadaya atau Mandiri.

Sampel adalah petani peternak yang akan dijadikan responden, adapun penentuan sampel dilakukan dengan teknik purposive sampling (Jugmental Sampling) dengan cara memilih satu perusahaan pengelola yang ada di Kecamatan Kandat Kabupaten Kediri Propinsi Jawa Timur dan menjadikan peternak anggota kemitraan menjadi sampel penelitian. Dalam penelitian ini sampel yang didapat sebanyak 30 peternak dengan Pola Kemitraan Perusahaan Pengelola PT. Pesona Ternak Gemilang dan 10 Peternak dengan Pola Swadaya atau Mandiri.

Variabel hasil survey dalam penelitian ini diklasifikasikan ke dalam Variabel bebas terdiri dari Skala Usaha, luas lahan, lama usaha, jumlah tenaga kerja dan penyuluhan. Variabel tak bebas adalah produktivitas usaha yang diukur dengan skor menggunakan indikator bobot jual, tingkat kematian (morta-litas), Angka FCR Tingkat pendapatan dan Angka B/C Ratio.

Definisi  rasional variabel dalam peneli-tian ini adalah :

  1. Skala Usaha adalah Jumlah Penguasaan Ternak atau jumlah ternak ayam pedaging dengan pola kemitraan perusahaan pengelola yang diusahakan oleh peternak dan diukur dalam satuan ekor dalam satu siklus pemeliharaan.
  2. Luas Lahan adalah penggunaan sebidang tanah yang digunakan untuk memelihara ayam pedaging pola kemitraan perusa-haan pengelola oleh peternak yang dinyatakan dalam satuan m2
  3. Lama Usaha adalah lama responden dalam memelihara ayam pedaging baik secara mandiri maupun pola kemitraan perusahaan pengelola oleh peternak yang dinyatakan dalam satuan tahun.
  4. Jumlah Tenaga Kerja adalah banyaknya orang yang dipekerjakan dalam budidaya /memelihara ayam pedaging pola kemitraan perusahaan pengelola oleh peternak yang diukur dengan satuan orang dalam satu siklus pemeliharaan.
  5. Penyuluhan adalah pendidikan non formal atau bimbingan teknis yang diberikan oleh petugas penyuluh (TSR/Technical Service Representative) baik dari Perusahaan Pengelola maupun dari Instansi terkait dengan tujuan untuk merubah perilaku peternak dalam lingkup usaha peternakan ayam pedaging yang meliputi Metode, Materi dan dinyatakan dalam frekuensi (kali/siklus) pada saat mendapatkan pe-nyuluhan selama satu siklus pemeliharaan.
  6. Bobot Jual adalah Jumlah berat keseluruhan ternak ayam pedaging yang dijual dibagi dengan Jumlah ternak (ekor) dan dinyatakan dalam satuan Kilogram (Kg) per ekor.
  7. Tingkat Kematian (Mortalitas) adalah Jumlah DOC pada awal pemeliharaan dikurangi dengan jumlah ayam yang hidup sampai panen dikalikan 100 % dan dinyatakan dalam satuan persen.
  8. FCR (Feed convertion ratio) adalah angka yang diperoleh dari perbandingan jumlah pakan yang dihabiskan selama masa pemeliharaan (Kg) dengan Jumlah Berat badan saat panen (Kg) per ekor.
  9. Tingkat Pendapatan adalah Jumlah Uang yang diterima  oleh peternak dalam satu periode panen (satu siklus pemeliharaan) yang didapatkan dari usaha pemeliharaan ayam pedaging, diukur dalam  satuan Rupiah per siklus pemeliharaan.
  10. Benefit and Cost Ratio (B/C ratio) adalah angka yang diperoleh dari perbandingan jumlah keuntungan (selisih jumlah biaya dan jumlah pendapatan usaha peternakan) dengan biaya atau cost (Fixed dan Variable) yang dikeluarkan per siklus pemeliharaan.
  11. Produktivitas Usaha adalah Kemampuan dari suatu manajemen usaha peternakan ayam pedaging pola kemitraan perusahaan pengelola untuk menghasilkan suatu produk tertentu sehingga diperoleh keuntungan yang maksimal dengan indikator  bobot jual, tingkat kematian, FCR, tingkat pendapatan dan B/C Ratio yang diukur dalam satuan skor.
  12. Peternak Pola Kemitraan Perusahaan Pengelola adalah Orang yang melakukan budidaya/manajemen pemeliharaan ayam pedaging dengan pola kemitraan peru-sahaan pengelola, dimana peternak berkewajiban menyediakan kandang, peralatan kandang, peralatan pemanas (brooder) serta tenaga kerja untuk melaksanakan kegiatan operasional budi-daya ayam ras pedaging atas saran-saran perusahaan pengelola serta memberikan jaminan atas konsekuensi perjanjian kemitraan usaha peternakan ayam ras pedaging.
  13. Perusahaan Pengelola adalah Peru-sahaan yang mempunyai aktivitas usaha dalam hal budidaya ayam ras pedaging, dimana berkewajiban mengusahakan modal dalam bentuk menyediakan sarana untuk produksi ayam pedaging antara lain berupa DOC, pakan ternak, obat-obatan serta peralatan peternakan, bimbingan teknis, menampung, mengolah dan mema-sarkan hasil produksi ternak ayam pedaging, tetapi tidak melaksanakan budidaya ayam pedaging sendiri.

Data penelitian dikumpulkan dengan menggunakan metode survai. Data primer adalah data yang diperoleh langsung dari para peternak (responden) dengan berpedoman pada daftar pertanyaan yang telah disiapkan. Sedangkan data sekunder adalah data yang diperoleh dari catatan yang ada pada Kantor Kecamatan, Kantor Desa, Kelompok Peternak, Dinas Peternakan dan Perikanan Kabupaten Kediri serta Perusahaan Pengelola

Data yang diperoleh pertama di analisis secara diskriptif, yaitu dengan menguraikan hasil jawaban yang diperoleh dari responden dengan menggunakan analisis data menurut Nasir (1988), yaitu :

  1. Editing : merupakan proses dimana jawa-ban yang ada dalam pertanyaan diteliti kembali apakah sudah cukup baik dan dapat diteruskan pada proses selanjutnya.
  2. Prakoding : pada setiap pertanyaan diikuti serangkaian alternative jawaban yang merupakan kategori-kategori yang ada, kemudian besarnya kategori dihitung.
  3. Koding : Mengklasifikasikan jawaban res-ponden menurut macamnya dengan jalan memberikan kode pada jawaban-jawaban tersebut setelah melalui proses editing.
  4. Menghitung frekuensi : Pada tahap akhir koding diperoleh data dalam frekuensi tertentu pada masing-masing kategori yang ada, kemudian besarnya kategori dihitung.
  5. Tabulasi : Merupakan proses penyusunan data dalam bentuk Tabel sebagai lanjutan serangkaian analisis data.

Data Kuesioner dikelompokkan untuk diberi Nilai sesuai dengan bobot jawaban, dengan pendekatan kategori (skala) Likkert maka dibuat tiga kelas yaitu : Kecil, Sedang dan Besar (Tinggi). Selanjutnya dengan menggunakan Distribusi Frekuensi menurut Sudjana (1999) diperoleh Kelas Interval (P), yaitu : P = R/I, dimana :  P = Interval Kelas, R = Rentang atau Wilayah (Nilai Tertinggi dikurangi Nilai Terendah) dan I = Banyaknya Kelas (3 kelas). Hasil Tabulasi data adalah sebagai berikut :

1.   Skala Usaha (ekor)

Klasifikasi

Interpretasi

< 15.333

Kecil

15.333 – 27.666

Sedang

> 27.666

Besar

2.   Luas Lahan (m2)

Klasifikasi

Interpretasi

< 8.000

Kecil

8.000 – 14.400

Sedang

> 14.400

Besar

3.   Lama Usaha (tahun)

Klasifikasi

Interpretasi

< 5

Baru

5 – 7

Sedang

> 7

Lama

4.   Jumlah Tenaga Kerja (orang)

Klasifikasi

Interpretasi

< 8

Kecil

8 – 14

Sedang

> 14

Besar

5.   Penyuluhan (Frekuensi=kali)

Klasifikasi

Interpretasi

< 8,67

Kurang

8,67 – 11,34

Sedang

> 11,34

Sering

6.   Bobot Jual (Kg)

Klasifikasi

Interpretasi

Skor

< 1,5

Kecil

1

1,5 – 1,6

Sedang

2

> 1,6

Besar

3

7.   Tingkat Kematian (%)

Klasifikasi

Interpretasi

Skor

< 4,47

Kecil

3

4,47 – 5,44

Sedang

2

> 5,44

Besar

1

8.   FCR (Standart = 1,58)

Klasifikasi

Interpretasi

Skor

< 1,64

Kecil

3

1,64 – 1,86

Sedang

2

> 1,86

Besar

1

9.   Tingkat Pendapatan (Rp/ satu siklus)

Klasifikasi

Interpretasi

Skor

< 40.360.610,3

Kecil

1

40.360.610,3 – 73.721.039,55

Sedang

2

> 73.721.039,55

Besar

3

10. B/C Ratio

Klasifikasi

Interpretasi

Skor

< 0,22

Kecil

1

0,22 – 0,29

Sedang

2

> 0,29

Besar

3

11. Produktivitas Usaha

Klasifikasi

Interpretasi

< 8,33

Kecil

8,33 – 11,66

Sedang

> 11,66

Besar

Selanjutnya untuk mempertajam analisis hubungan variable bebas dengan variable terikat (tidak bebas) maka dilakukan Uji Statistik dengan menggunakan Analisis Korelasi Spearman. Pengujian Hipotesis ditolak atau diterima dengan menggunakan rumus uji t, dengan rumus thitung Dalam Penelitian ini untuk menguji Hipotesa dan menghitung Koefisien Korelasi Spearman menggunakan Paket Program SPSS Ver. 16.0

HASIL DAN PEMBAHASAN

Keadaan Umum Daerah Penelitian

Kecamatan Kandat Kabupaten Kediri Jawa Timur terdiri dari 12 Desa Luas ± 49,1793 Km2. Keadaan umum di Kecamatan Kandat Kabupaten Kediri adalah sbb.

Tabel 1. Penggunaan Lahan di Kecamatan Kandat Kabupaten Kediri

Jenis Lahan

Luas (Ha)

%

Sawah

17,3769

35

Tegal

20,7909

42

Pekarangan

10,6274

22

Lain-Lain

0,3841

1

Jumlah

49,1793

100

Sumber: BPS dan Kecamatan Kandat Tahun 2010

Tabel 2.  Keadaan umum di  Kecamatan Kandat Kabupaten Kediri

Keadaan Umum

Keterangan

Curah Hujan

30,8 mm/hari

Jumlah Hari Hujan Maksimum

17 hari

Suhu mak/min

28oC/21oC

Kepadatan Penduduk

925 jiwa/ Km2

Jumlah Penduduk

94.182 orang

Jumlah KK

18.873 KK

Mata Pencaharian Utama

Bidang Pertanian Peternakan

Peternak Ayam Pedaging ± 140 peternak
Populasi ± 500.000 ekor
Perusahaan Pengelola

3 Perusahaan

Sumber : BPS dan Kecamatan Kandat Tahun 2010

Organisasi   Produksi   Usaha   Peternakan   Ayam   Pedaging  Pola  Kemitraan Perusahaan Pengelola.

Organisasi Produksi Usaha Peternakan Ayam Pedaging Pola Kemitraan Perusahaan Pengelola, menempatkan perusahaan penge-lola sebagai pihak inti berperan sebagai pemasok seluruh sarana produksi kepada peternak ayam pedaging atau disebut dengan Plasma. Plasma berkewajiban menyediakan lahan, kandang dan tenaga kerja serta sertifikat tanah sebagai jaminan. Petani Peternak akan diterima menjadi Plasma apa bila persyaratan dalam surat kontrak produksi yang berupa penyediaan lahan, kandang dan peralatan, tenaga kerja dinyata kan layak oleh TSP serta adanya jaminan yang berupa sertifikat atas nama plasma yang nilainya dianggap cukup terpenuhi oleh Pihak Inti.

Hasil usaha berupa Produk Ayam Hidup akan diterima oleh Perusahaan Pengelola yang kemudian oleh Pihak Perusahaan Pengelola akan dijual ke Tengkulak dan Teng-kulak dijual ke Pasar (konsumen Akhir). Pihak Plasma tidak diperkenankan menjual lang sung kepada Tengkulak karena terikat pada Perjanjian. Apabila Pihak Plasma menjual produk kepada Tengkulak tanpa sepenge-tahuan pihak Inti maka Inti akan memutuskan hubungan kerja yang telah digunakan dan seluruh hutang Sapronak akan diselesaikan dengan cara pembayaran tunai. Besarnya Harga Jual dari Perusahaan Pengelola tidak sama dengan harga Jual dari Pihak Plasma. Besarnya harga jual produk mengikuti fluktuasi harga pasar atau kesepakatan antara perusahaan pengelola dengan tengkulak serta pembayaran oleh para tengkulak kepada perusahaan pengelola secara kontan atau tunai.

Pola swadaya atau mandiri adalah usaha ternak ayam pedaging yang seluruhnya dikelola oleh peternak tanpa adanya bantuan dari pihak lain.

Adapun perbedaan-perbedaan yang ada antara Organsisasi Usaha Peternakan Ayam Pedaging Pola Kemitraan dengan Pola Swadaya atau Mandiri adalah sebagai berikut :

Tabel 3. Perbedaan antara Organsisasi Usaha Peternakan Ayam Pedaging Pola Kemitraan dengan Pola Swadaya/Mandiri

Organisasi Produksi

Pola Kemitraan

DOC, Pakan, Obat & Vaksin Diperoleh dari Perusahaan Pengelola (Inti) sebagai Barang Pinjaman dibayar setelah Panen
Manajemen Usaha Dijalankan oleh Peternak dibantu dan diawasi oleh pihak perusahaan pengelola melalui TSP
Modal Lahan, Kandang dan Peralatan, Brooder, Tenaga kerja, Sertifikat sebagai Agunan
Distribusi Pemasaran Tertutup
Harga Jual Tidak terpengaruh fluktuasi harga pasar, karena harga kontrak
Resiko Usaha Relatif kecil karena harga sapronak dan produk tidak dipengaruhi oleh harga pasar karena kedua belah pihak Inti-Plasma sudah mengikat perjanjian untuk satu periode produksi dan tetap mengikat kedua belah pihak selama kerjasama saling menguntungkan.

Organisasi Produksi

Pola Swadaya

DOC, Pakan, Obat dan Vaksin Diperoleh oleh Peternak dari Poultry Shop dan dibayar secara Kontan
Manajemen Usaha Dijalankan sepenuhnya oleh peternak tanpa diawasi oleh pihak lain.
Modal Sapronak sepenuhnya dari Peternak
Distribusi Pemasaran Terbuka
Harga Jual Dipengaruhi fluktuasi harga pasar
Resiko Usaha Harga Sapronak dan Harga Jual dapat berubah-ubah mengikuti fluktuasi harga pasar.

Tabel 4. Hak dan Kewajiban antara Inti-Plasma dalam Usaha Peternakan Ayam Peda ging Pola Kemitraan Perusahaan Pengelola

Pihak terkait

Kewajiban

Peternak (Plasma) – Menyediakan kandang sesuai arahan TSP– Pengadaan Sarana Air Bersih– Peternak mentaati nasehat TSP– Menyediakan gudang Pakan– Taat larangan penggunaan sapronak illegal/milik perusahaan lain– Menanggung Resiko Usaha– Memelihara sesuai standat yang ditentukan Inti– Memberikan informasi/laporan tentang wabah penyakit
Perusahaan Pengelola (Inti) – Menyediakan Layanan Teknis Pembuatan Kandang– Menjamin kelangsungan dropping sapronak sesuai anjuran TSP– Menjamin kepastian pemasaran produk

Pihak terkait

Hak

Peternak (Plasma) – Meminta saran teknis pembuatan kandang kepada TSP– Meminta dropping sapronak secara lancar– Meminta saran pengangan penyakit pada TSP– Ketepatan waktu panen– Mendapat pinjaman tanpa bunga dalam bentuk sapronak– Mendapatkan kesempatan berunding mengenai harga jual produk– Mendapat keuntungan selisih harga antara penggunaan sapronak dengan hasil panen
Perusahaan Pengelola (Inti) – Membatalkan Kontrak bila Plasma tidak mengikuti anjuran TSP– Plasma tidak dapat mengalihkan ternaknya ke pihak lain dan memakai sapronak pihak lain–  Mengambil ternak dalam keadaan apapun bila sudah jatuh tempo pemanenan.

Perhitungan Biaya Produksi serta Bebe rapa Aspek Manajemen  Usaha Peternakan Ayam Pedaging Pola Kemitraan Perusa-haan Pengelola dan Pola Swadaya

Tabel 5. Perhitungan  biaya produksi  dan beberapa aspek manajemen usaha peterna kan ayam pedaging pola kemitraan dan pola swadaya

Aspek Manajemen Pola Kemitraan

(1)

Asal DOC Perusahaan Pengelola
Strain CP, Hubbard
Harga (Rp/ekor) 4000
Biaya Transport DOC Franko ditempat
Cara Pembayaran Setelah Panen

(2)

Jenis /Merk BR-1 (1-23) BR-2
Harga (Rp/Kg) BR-1 Rp. 3800BR-2 Rp. 3500
Kebutuhan (Ekor) BR-1 (1 Kg) BR-2 (2 Kg)
Frekuensi Pemberian 2 kali (Pagi Sore)

(3)

Asal Perusahaan Pengelola
Harga 600 per ekor
Pelaksanaan TK + TSP
Pemberian

  1. Obat Antibiotik
  2. Vitamin
  3. Vaksin Gumboro
  4. Antibiotik Pernafasan
  5. Vaksin
  6. Vitamin
  1. Hari ke-1,2,3
  2. Hari ke-5,6,7,11,12,13
  3. Hari ke-14
  4. Hari ke-15,16,17
  5. Hari ke-18
  6. Hari ke-19,20,21

(4)

Asal Peternak (Plasma)
Kapasitas 3.000 ekor
Biaya Pembuatan Rp. 18.000.000
Masa Pakai 8 tahun
(5) T.Pakan, Minum, Brooder Rp. 2500.000/1000 ek
Masa Pakai 5 tahun

(6)

Jumlah Lampu TL 20WHarga /satuan lampuMasa Pakai Lampu 12 buah/3000 ekor28.0001 tahun

(7)

Rekening Listrik 60.000/siklus
Sekam 250.000/2000 ekor
Gas 300.000/2000 ekor

(8)

Jumlah TK 1 orang/2000 eko
Gaji TK 700.000 per siklus

(9)

Umur Panen 38 hari
Rata-rata BB Jual 1,6 Kg
Harga Jual 11.500/Kg
Frekuensi Panen 1 tahun 5 kali siklus
Mortalitas rata-rata 5,5 %
Harga Kotoran/siklus 200.000/1000 ekor
Harga Zak 1000/siklus 150.000/1000 ekor
Aspek Manajemen Pola Swadaya

(1)

Asal DOC Poultry Shop
Strain Lohman Platinum
Harga (Rp/ekor) 2800
Biaya Transport DOC Ditanggung Peternak
Cara Pembayaran Tunai

(2)

Jenis /Merk BR-1 (1-23) BR-2
Harga (Rp/Kg) BR-1 Rp. 3300BR-2 Rp. 3050
Kebutuhan (Ekor) BR-1 (1 Kg) BR-2 (2 Kg)
Frekuensi Pemberian 2 kali (Pagi Sore)

(3)

Asal Poultry Shop
Harga 500 per ekor
Pelaksanaan Peternak (TK)
Pemberian

  1. Obat Antibiotik
  2. Vitamin
  3. Vaksin Gumboro
  4. Antibiotik Pernafasan
  5. Vaksin
  6. Vitamin
Hari ke-1,2,3
Hari ke-5,6,7,11,12,13
Hari ke-14
Hari ke-15,16,17
Hari ke-18
Hari ke-19,20,21 dan 27,28

(4)

Asal Peternak (Plasma)
Kapasitas Sesuai Jumlah ternak
Biaya Pembuatan Rp. 18.000.000
Masa Pakai 10 tahun
(5) T.Pakan, Minum, Brooder Rp. 2500.000/1000 ek
Masa Pakai 5 tahun

(6)

Jumlah Lampu TL 20WHarga /satuan lampuMasa Pakai Lampu 15 buah/3000 ekor28.0001 tahun

(7)

Rekening Listrik 50.000/siklus
Sekam 250.000/2000 ekor
Gas 300.000/2000 ekor

(8)

Jumlah TK 1 orang/2000 eko
Gaji TK 700.000 per siklus

(9)

Umur Panen 40 hari
Rata-rata BB Jual 1,6 Kg
Harga Jual 11.500/Kg
Frekuensi Panen 1 tahun 6 kali siklus
Mortalitas rata-rata 6 %
Harga Kotoran/siklus 200.000/1000 ekor
Harga Zak 1000/siklus 150.000/1000 ekor

Keterangan : (1) DOC, (2) Pakan (3) Obat, Vaksin dan Vitamin, (4) Kandang, (5) Peralatan, (6) Alat Listrik, (7) Maintenance, (8) Tenaga Kerja dan (9) Panen.
Data dikumpulkan pada Bulan Oktober 2011

Struktur Biaya dan Pendapatan Usaha Peternakan Ayam Pedaging per ekor sebagai berikut

Tabel 6. Struktur Biaya dan Pendapatan Usaha Peternakan Ayam Pedaging per ekor dengan Pola Kemitraan serta Pola Swadaya

Uraian

Kemitraan

Swadaya

Fixed Cost Kandang

150,00

100,00

Peralatan

100,00

100,00

Variabel Cost DOC

4000,00

3.800,00

Pakan

10.800,00

9.400,00

Kesehatan

600,00

500,00

Rek.Listrik

20,00

16,67

Sekam

125,00

125,00

Gas

150,00

150,00

Tenaga

350,00

350,00

Jumlah A

16.295,00

14.541,67

Hasil Jual BB Hidup

18.400,00

18.400,00

Kotoran

200,00

200,00

Zak Pakan

150,00

150,00

Jumlah B

18.750,00

18.750,00

Keuntungan

2.455,00

4.208,33

Berdasarkan Tabel 6 di atas, dapat dilihat bahwa pendapatan untuk pola swadaya lebih tinggi jika dibandingkan usaha pola kemitraan, hal ini dapat terjadi apabila perhitungan biaya dan harga pasar berlaku seperti pada Tabel 5, akan tetapi bila harga pasar berubah dan tidak menguntungkan maka peternak pola swadaya akan menghadapi resiko kerugian yang lebih besar dan ditanggung sendiri oleh peternak swadaya. Sebaliknya pada pola kemitraan apabila harga pasar rendah atau tidak menguntungkan maka memiliki resiko lebih kecil karena adanya perjanjian awal tentang harga sapronak.

Perbedaan harga dan prosentase struktur biaya terlihat dengan jelas pada komponen sapronak DOC dan Pakan dimana pada pola kemitraan memiliki struktur biaya dan prosentase yang lebih besar disbanding kan dengan pada pola swadaya. Hal ini menunjukkan bahwa komponen usaha peternakan ayam pedaging yang terbesar pada komponen sapronak DOC dan Pakan

Produktivitas Usaha Peternakan Ayam Pedaging Pola Kemitraan

Distribusi Produktivitas Usaha Peter-nakan Ayam Pedaging Pola Kemitraan adalah sebagai berikut :

Tabel 7. Distribusi Produktivitas Usaha Peternakan Ayam Pedaging Pola Kemitraan

Skala Produktivitas

Jumlah

Responden

Prosentase

(%)

Rata-rata Produktivitas (Skor)

Tinggi

2

6,67

13,50

Sedang

18

60,00

9,39

Rendah

10

33,33

6,10

Jumlah

30

100,00

Dari Tabel 7, dapat dilihat bahwa pro-duktivitas usaha peternakan ayam pedaging pola kemitraan 6,67% mempunyai skor produktivitas usaha tertinggi yaitu dengan skor rata-rata = 13,50; 60 % peternak mempu-nyai skala produktivitas sedang yaitu skor rata-rata = 9,39 dan 33,33 % peternak mempunyai skala produktivitas rendah yaitu skor rata-rata = 6,10. Berdasarkan kenyataan tersebut, maka sesuai apa yang dikatakan Sudarno (1995) bahwa keberhasilan usaha peternakan terletak pada kemampuan peternak dalam mengembangkan beberapa faktor produksi antara lain tatalaksana yang baik, besarnya skala usaha dan biaya produksi. Adanya perbedaan produktivitas usaha pada kategori tinggi, sedang dan rendah antara usaha pola kemitraan disebabkan adanya perbedaan manajemen usaha dan daya serap informasi manajemen dari para TSP.

Pada usaha pola kemitraan responden yang termasuk dalam kategori produktivitas usaha tinggi telah mampu menerapkan manajemen usaha sesuai dengan kese-pakatan yang tersebut dalam Surat Perjanjian Kontrak Produksi. Sedangkan Responden yang termasuk produktivitas usaha rendah dan sedang, disebabkan karena manajemen usaha yang diterapkan oleh pihak perusahaan pengelola melalui TSP belum sepenuhnya dijalankan oleh pihak Plasma.

Skala Usaha

Distribusi skala usaha dalam kaitannya dengan produktivitas usaha, rata-rata produk-tivitas usaha pola kemitraan adalah sebagai berikut :

Tabel 8. Distribusi Peternak berdasarkan Skala Usaha dan Produktivitas Usaha Peterna kan Ayam Pedaging Pola Kemitraan

Skala Usaha

Produktivitas Usaha

S Pet.

Ra ta2 Y

Rendah

Sedang

Tinggi

Kecil

(%)

10

38,46

16

61,54

-

26

86,66

7,88

Sdg

(%)

-

2

100

-

2

6,67

10,5

Besar

(%)

-

-

2

100

2

6,67

13,5

Jumlh

(%)

10

33,33

18

60

2

6,67

30

100

Keterangan :  Y = Produktivitas Usaha (Skor)

Tabel 8 dapat dilihat bahwa rata-rata produktivitas usaha peternakan ayam pedaging pola kemitraan tertinggi pada skala usaha besar dengan skor = 13,5 jumlah peternak 2 orang (6,67%) dengan produk-tivitas usaha skala tinggi. Skala Usaha sedang rata-rata produktivitas usaha = 10,5 dimana jumlah peternak 2 (6,67%) dengan produk-tivitas usaha skala sedang. Sedangkan sebagian besar peternak berada dalam skala usaha kecil dengan jumlah peternak 26 peternak (86,66%) dengan rata-rata produktivitas usaha 7,88. Dari data di atas menunjukkan bahwa semakin besar skala usaha akan menghasilkan produktivitas usaha yang semakin besar pula.

Berdasarkan analisa statistic dengan Uji dua sisi (Sig.2-tailed) didapatkan angka Sig. 2-tailed = 0,000, karena angka tersebut lebih kecil dari 0,01, maka dapat disimpulkan (hipotesa H1 diterima) adanya hubungan (korelasi) yang sangat nyata antara skala usaha dengan produktivitas usaha.

Besar korelasi antara Skala Usaha dan Produktivitas Usaha sebesar + 0,785, besar-nya nilai korelasi ini di atas 0,5 berarti skala usaha berkorelasi kuat dengan produktivitas usaha. Pada Tabel 8 dapat dilihat pula bahwa jumlah peternak (plasma) yang termasuk kategori skala usaha kecil lebih besar prosentasenya dibandingkan dengan skala usaha sedang dan besar, hal ini disebabkan karena adanya keterbatasan lahan dan modal yang dimiliki plasma khususnya dalam penyediaan kandang dan peralatan.

Luas Lahan

Luas Lahan adalah penguasaan tanah oleh peternak yang dinyatakan dalam m2. Distribusi penguasaan lahan dalam kaitannya dengan produktivitas dan rata-rata produk-tivitas pada usaha ternak Pola Kemitraan dapat dilihat pada Tabel 9.

Tabel 9. Distribusi Peternak berdasarkan Luas Lahan dan Produktivitas Usaha Peternakan Ayam Pedaging Pola Kemitraan

Luas Lahan

Produktivitas Usaha

S Pet.

Ra ta2 Y

Rendah

Sedang

Tinggi

Kecil

(%)

10

38,46

16

61,54

-

26

86,66

7,88

Sdg

(%)

-

2

100

-

2

6,67

10,5

Besar

(%)

-

-

2

100

2

6,67

13,5

Jumlh

(%)

10

33,33

18

60

2

6,67

30

100

Keterangan :  Y = Produktivitas Usaha (Skor)

Berdasarkan Tabel 9 dapat dilihat bahwa rata-rata produktivitas usaha peterna kan ayam pedaging pola kemitraan tertinggi pada Luas Lahan besar dengan skor = 13,5 jumlah peternak 2 orang (6,67%) dengan produktivitas usaha skala tinggi. Pada Tingkat Luas lahan sedang rata-rata produktivitas usaha = 10,5 dimana jumlah peternak 2 (6,67%) dengan produktivitas usaha skala sedang. Sedangkan sebagian besar peternak berada dalam skala usaha kecil dengan jumlah peternak 26 peternak (86,66%) dengan rata-rata produktivitas usaha 7,88. Dari data di atas menunjukkan bahwa semakin besar Tingkat Luas Lahan akan menghasilkan produktivitas usaha yang semakin besar pula.

Berdasarkan analisa statistic dengan Uji dua sisi (Sig.2-tailed) didapatkan angka Sig. 2-tailed = 0,025, karena angka tersebut lebih kecil dari 0,05 dan lebih besar dari 0,01, maka dapat disimpulkan (hipotesa H1 diterima) atau ada hubungan (korelasi) yang nyata antara Variabel Luas Lahan dengan produktivitas usaha.

Besar korelasi antara Luas Lahan dan Produktivitas Usaha sebesar + 0,417, besar nya nilai korelasi ini di bawah 0,5 berarti Variabel Luas Lahan berkorelasi kurang kuat dengan produktivitas usaha. Pada Tabel 9 dapat dilihat pula bahwa jumlah peternak (plasma) yang termasuk kategori Luas Lahan kecil lebih besar prosentasenya dibandingkan dengan Tingkat Luas lahan sedang dan besar, hal ini disebabkan karena adanya keterba tasan lahan dan modal yang dimiliki plasma khususnya dalam penyediaan kandang dan peralatan.

Pada umumnya Luas Lahan ber pengaruh terhadap suatu pendapatan Total Peternak, seperti yang dikatakan oleh Sutawi (2007) bahwa Tingkat Luasan kepemilikan Lahan mempunyai hubungan yang positif dengan pendapatan Total Keluarga, karena erat kaitannya dengan jumlah ternak yang diusahakan serta resiko lingkungan yang lebih kecil. Dengan demikian semakin besar Luas Lahan/Tanah yang dimiliki maka semakin besar pula pendapatan Total yang diterima

Lama Usaha

Lama Usaha adalah Jangka waktu atau lama responden melakukan budidaya ayam pedaging yang dinyatakan dalam satuan Tahun. Distribusi Lama Usaha dalam kaitannya dengan produktivitas dan rata-rata produktivitas pada usaha ternak ayam pedaging Pola Kemitraan dapat dilihat pada Tabel 10.

Tabel 10.  Distribusi  Peternak  berdasarkan  Lama Usaha dan  Produktivitas  Usaha  Peternakan Ayam Pedaging Pola Kemitraan.

Lama Usaha

Produktivitas Usaha

S Pet.

Ra ta2 Y

Rendah

Sedang

Tinggi

Baru

(%)

10

76,92

3

23,08

-

13

43,33

7,38

Sdg

(%)

1

8,33

11

91,67

-

12

40

9,33

Lama

(%)

-

3

60

2

40

5

16,67

11,00

Jumlh

(%)

11

36,67

17

56,67

2

6,67

30

100

Keterangan :  Y = Produktivitas Usaha (Skor)

Berdasarkan Tabel 10 dapat dilihat bahwa rata-rata produktivitas usaha peterna-kan ayam pedaging pola kemitraan tertinggi pada Variabel Lama Usaha yang lama dengan skor = 11,0 jumlah peternak 5 orang (16,67%) yang tersebar dalam 3 peternak dengan Produktivitas Usaha Sedang serta 2 Peternak dengan Produktivitas Usaha Tinggi.

Pada Tingkat Lama Usaha sedang rata-rata produktivitas usaha = 9,33 dengan jumlah peternak sebanyak 12 (40,00%) dengan rincian produktivitas usaha yaitu 1 peternak kategori rendah, 11 peternak kategori sedang. Sedangkan Tingkat Lama Usaha Kategori Baru rata-rata produktivitas usaha = 7,38 dengan jumlah peternak sebanyak 13 (43,33%) dengan rincian produktivitas usaha yaitu 10 peternak kategori rendah, 3 peternak kategori sedang.

Berdasarkan data di atas menunjukkan bahwa semakin lama dalam melakukan Budi daya Ayam Pedaging, maka semakin besar pula hasil produktivitas usahanya.

Berdasarkan analisa statistic dengan Uji dua sisi (Sig.2-tailed) didapatkan angka Sig. 2-tailed = 0,000, karena angka tersebut lebih kecil dari 0,05 dan lebih besar dari 0,01, maka dapat disimpulkan (hipotesa H1 diterima) atau ada hubungan (korelasi) yang nyata antara Variabel Luas Lahan dengan produktivitas usaha.

Besar korelasi antara Luas Lahan dan Produktivitas Usaha sebesar + 0,797, besarnya nilai korelasi ini di atas 0,5 berarti Variabel Lama usaha berkorelasi kuat dengan produktivitas usaha. Semakin Lama para peternak menjalankan usahanya maka akan diikuti dengan dengan peningkatan produktivitas usaha atau sebaliknya, hal ini disebabkan semakin lama peternak budidaya ayam pedaging maka para peternak umumnya semakin banyak memiliki penga laman baik dalam hal manajemen maupun teknis pemeliharaan sehingga akan mempe roleh hasil yang lebih baik.

Jumlah Tenaga Kerja

Tenaga kerja adalah orang yang dipekerjakan dalam manajemen usaha ternak ayam pedaging yang dinyatakan dengan jumlah orang, baik yang berupa tenaga kerja upahan maupun tenaga kerja keluarga. Distribusi tenaga kerja dalam kaitannya dengan produktivitas dan rata-rata product-ivitas usaha peternak ayam pedaging pola kemitraan seperti terlihat pada Tabel 11.

Tabel 11.  Distribusi Peternak berdasarkan Jumlah Tenaga Kerja dan Produktivitas Usaha  Peternakan Ayam Pedaging Pola Kemitraan

Jumlah

Tenaga Kerja

Produktivitas Usaha

S Pet.

Ra ta2 Y

Rendah

Sedang

Tinggi

Kecil

(%)

10

40

15

60

-

25

83,33

8,20

Sdg

(%)

-

3

100

-

3

10

10,33

Besar

(%)

-

-

2

100

2

6,67

13,50

Jumlh

(%)

10

33,33

18

60

2

6,67

30

100

Keterangan :  Y = Produktivitas Usaha (Skor)

Berdasarkan Tabel 11 dapat dilihat bahwa rata-rata produktivitas usaha peterna-kan ayam pedaging pola kemitraan tertinggi pada Variabel Jumlah Tenaga Kerja yang besar dengan skor = 13,5 dengan jumlah peternak 2 orang (6,67%) yang semuanya berproduktivitas tinggi. Skala jumlah tenaga kerja sedang memiliki rata-rata produktivitas usaha dengan skor = 10,33 dengan jumlah peternak 3 (10 %) yang semuanya berproduktivitas usaha sedang. Sedangkan skala jumlah tenaga kerja kecil jumlah peternak 25 orang (83,33%) dengan rincian 10 peternakan produktivitas usahanya rendah dan 15 peternak produktivitas usahanya sedang, dengan rata dengan rata-rata Produk-tivitas Usaha = 8,20. Hal ini menunjukkan bahwa semakin banyak jumlah tenaga kerja dalam budidaya ayam pedaging akan menghasilkan produktivitas usaha yang semakin besar pula.

Berdasarkan analisa statistic dengan Uji dua sisi (Sig.2-tailed) didapatkan angka Sig. 2-tailed = 0,000, karena angka tersebut lebih kecil dari 0,01, maka dapat disimpulkan (hipotesa H1 diterima) atau ada hubungan (korelasi) yang sangat nyata antara Variabel jumlah tenaga kerja dengan produktivitas usaha.  Besar korelasi antara Jumlah Tenaga Kerja dan Produktivitas Usaha sebesar + 0,793, besarnya nilai korelasi ini di atas 0,5 berarti Variabel jumlah tenaga kerja berkorelasi kuat dengan produktivitas usaha.

Berdasarkan Tabel 11, maka terlihat bahwa produktivitas usaha dipengaruhi oleh tenaga kerja, artinya semakin besar jumlah tenaga kerja akan diikuti dengan peningkatan produktivitas usahanya, oleh karena itu jumlah tenaga kerja harus sesuai dengan skala usaha sehingga efisiensi usaha dan optima lisasi tenaga kerja bisa terlaksana.

Penyuluhan

Penyuluhan adalah pendidikan non formal yang diberikan oleh Petugas Penyuluh dalam hal ini TSP yang bertujuan untuk merubah perilaku peternak dalam lingkup usaha peternakan yang meliputi metode, materi dan frekuensi penyuluhan yang pernah diikuti oleh responden dan dinyatakan dengan frekuensi (kali) responden mengikuti penyu luhan.

Distribusi penyuluhan dalam kaitannya dengan produktivitas dan rata-rata produk-tivitas usaha peternakan ayam pedaging pola kemitraan disajikan pada Tabel 12.

Tabel 7. Distribusi    Peternak    berdasarkan    Penyuluhan   dan    Produktivitas   Usaha Peternakan Ayam Pedaging Pola Kemitraan

Penyuluhan

Produktivitas Usaha

S Pet.

Ra ta2 Y

Rendah

Sedang

Tinggi

Kecil

(%)

7

46,67

8

53,33

-

15

50

5,07

Sdg

(%)

2

33,33

4

66,67

-

6

20

6,67

Besar

(%)

1

11,11

7

77,78

1

11,11

9

30

10,22

Jumlh

(%)

10

33,33

19

63,34

1

3,33

30

100

Berdasarkan Tabel 12, dapat dilihat bahwa rata-rata produktivitas usaha peternakan ayam pedaging pola kemitraan tertinggi frekuensi penyuluhan sering besar dengan skor 10,22 dengan jumlah peternak 9 orang (30%) yang mana 1 peternak produktivitas usahanya rendah, 7 peternak berproduktivitas usahanya sedang serta 1 peternak berproduktivitas usaha tinggi. Skala frekuensi penyuluhan sedang memiliki rata-rata produktivitas usaha 6,67 dengan jumlah peternak 6 (20%) dengan rincian 2 peternak berproduktivitas usaha rendah dan 4 peternak berproduktivitas usaha sedang. Pada Skala frekuensi Penyuluhan Kurang (Rendah) jumlah peternak 15 (50%) dengan rata-rata produktivitas usaha = 5,07 terdiri dari 7 peternak produktivitas usahanya rendah dan 8 peternak berproduktivitas usahanya sedang. Hal ini menunjukkan bahwa semakin sering mnegikuti penyuluhan akan menghasilkan rata-rata produktivitas usaha yang semakin tinggi, tetapi kalau dilihat pada masing-masing peternak walaupun sering mengikuti penyuluhan masih ada yang mempunyai produktivitas rendah.

Berdasarkan uji dua sisi (Sig. 2-tailed) didapatkan angka Sig.2-tailed = 0,020, karena angka tersebut lebih kecil dari 0,05 dan lebih besar dari 0,01, maka dapat disimpulkan bahwa Hipotesa H1 diterima atau ada hubungan (korelasi) yang nyata antara frekuensi penyuluhan dan produktivitas usaha sebesar + 0,442. Besarnya korelasi (0,442) dibawah 0,5 berarti frekeunsi penyuluhan berkorelasi kurang kuat dengan produktivitas usaha. Seharusnya pada Usaha Peternakan Ayam Pedaging pola kemitraan factor penyuluhan berpengaruh pada produktivitas. Hal ini disebabkan karena penyuluhan yang telah diberikan oleh pihak Inti yang bertujuan untuk memperbaiki manajemen usaha plasma telah diterapkan. Dengan penyuluhan, maka peternak akan dapat memperbaiki pola piker, sikap dan perilaku dalam manajemen usaha. Dengan Manajemen yang baik diharapkan produk-tivitas usaha menjadi lebih baik pula. Tujuan dari penyuluhan bukan hanya menimbulkan dan mengubah pengetahuan, ketrampilan, sikap dan motif tindakan peternak tetapi lebih penting adalah merubah sikap peternak yang statis dan pasif menjadi peternak yang dinamis dan aktif (Sutawi, 2007)

KESIMPULAN

Dari Hasil Penelitian dan Pembahasan, maka dapat disimpulkan sebagai berikut :

  • Hasil Penelitian tentang Struktur Biaya dan Pendapatan Usaha Peternakan Ayam Pedaging per ekor menunjukkan bahwa pendapatan pola Swadaya atau Mandiri lebih tinggi 171,5 % dibandingkan dengan Pola Kemitraan Perusahaan Pengelola.
  • Ada hubungan antara Variabel Skala Usaha, Luas Lahan, Lama Usaha, Jumlah Tenaga Kerja dan Penyuluhan dengan produktivitas Usaha Peternakan Ayam Pedaging Pola Kemitraan Perusahaan Pengelola di Kecamatan Kandat Kabupaten Kediri Jawa Timur.
  • Variabel Skala Usaha, Lama Usaha dan Jumlah Tenaga Kerja memiliki hubungan (Korelasi) yang kuat, sedangkan pada faktor produksi Luas Lahan dan Penyu-luhan memiliki hubungan yang kurang kuat terhadap produktivitas usaha Peternakan Ayam Pedaging Pola Kemi-traan Perusa-haan Pengelola di Kecamatan Kandat Kabupaten Kediri Jawa Timur.
  • Besar korelasi antara variabel bebas Skala Usaha, Luas Lahan, Lama Usaha, Jumlah Tenaga Kerja dan Penyuluhan dengan produktivitas usaha secara berurutan yaitu : + 0,785; +0,417; + 0,797; +0,793 dan + 0,442.

SARAN
Berdasarkan kesimpulan di atas, maka disarankan kepada peternak yang mampu dan memiliki modal dalam pengadaan sapronak untuk melakukan usaha pola swadaya, secara umum diharapkan usaha peternakan ayam pedaging pola kemitraan perusahaan pengelola dilakukan secara kontinyu atau terus menerus karena Lama Usaha member-kan Koefisien Korelasi yang paling tinggi yaitu sebesar 79,70 % serta Kepada Pihak Perusahaan Pengelola harus diperhatikan peningkatan kualitas SDM Penyuluhan sehingga target hasil program transfer ke-ilmuan bisa terwujud serta mampu meningkat-kan produktivitas usaha.

DAFTAR PUSTAKA

  1. Anonimus, 2008. Majalah Peternakan Indonesia No. 185. Dirjen Peternakan, Jakarta
  2. Atmadilaga D, 2008. Masalah dan Masa Depan Industri Perunggasan Indonesia. Majalah Pertanian dan Telur Volume. 48. Yogyakarta.
  3. Daniels W., 1999. Statistika Nonparametrik Terapan. PT. Gramedia. Jakarta.
  4. Dewanto, A., 2005. Perjanjian Pola Kemitraan dengan Pola Inti-Plasma Pada Usaha Peternakan Broiler.  Program Pasca Sarjana. UNDIP. Semarang.
  5. Fanani, Z., 1993. Evaluasi Usaha Peternakan Ayam Pedaging di Kabupaten Malang, Fakultas Peternakan Universitas Brawijaya. Malang
  6. Haryono,D., 1999, Organisasi Produksi Usaha Ternak Ayam Pedaging Pola Kemitraan dan Non Kemitraan di Kecamatan Mojo warno Kabupaten Jombang, Fakultas Peternakan UB. Malang.
  7. Lestari, M., 2009. Analisis Pendapatan dan Tingkat Kepuasan Peternak Plasma Terhadap Pelaksanaan Kemitraan Ayam Broiler (Studi Kasus: Kemitraan PT X di Yogyakarta)
  8. Murtidjo, B. 2009.  Pedoman Beternak Ayam Broiler. Kanisius. Yogyakarta.
  9. Nasir, M., 2011. Metode Penelitian. Ghalia Indonesia. Jakarta.
  10. Rahardi. F, 2011. Agribisnis Ternak Unggas. Edisi ke XIV. Penebar Swadaya. Jakarta.
  11. Rasyaf, M. 2002. Beternak Ayam Pedaging. PT. Penebar Swadaya. Jakarta.
  12. Santoso, U, 2008. Beberapa Perkembangan Organisasi Pertanian – Peternakan. Kum-pulan Bacaan Penyuluhan Pertanian, Edisi ke Tiga Belas. IPB. Bogor.
  13. Sofyan, A., 2006. Analisa Resiko Finansial Usaha Peternakan Ayam Pedaging Pada Peternak Plasma  Kemitraan KUD Sari Bumi Di Kecamatan Bululawang Kabupaten Malang. Fakultas Peternakan Universitas Brawijaya. Malang.
  14. Sudjana, 1999. Metode Statistik. Tarsito. Bandung.
  15. Suharno B, 2000. Kiat Sukses Beternak Ayam Pedaging. Penebar Swadaya. Jakarta.
  16. Sutawi, 2007. Kapita Selekta Agribisnis Peternakan. UMM Press. Malang
  17. Wahyudin E. 1999. Sistem dan Pola Kemitraan di Indonesia, Majalah Poultry Indonesia. No. 194. Jakarta.
  18. Yunus, R., 2009. Analisis Efisiensi Produksi Usaha Peternakan Ayam Ras Pedaging Pola Kemitraan Dan Mandiri Di Kota Palu Provinsi Sulawesi Tengah. Program Pasca Sarjana. UNDIP. Semarang
  19. Yuwanta, T., 2004. Dasar Ternak Unggas. Edisi ke-5. Penerbit Kanisius. Yogyakarta.
  20. Zulian Y., 2006. Manajemen Produksi dan Operasi. FE UII. Yogyakarta.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 28 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: