[5] BAB V. FUNGSI DAN MODEL PERAN ENTREPRENEUR

  • 2. Entreprenurship September 2011
  • MATERI POKOK BAHASAN :
  • FUNGSI DAN MODEL PERAN ENTREPRENEUR…………………….
    1. Model Peran Entrepreneur………………………………………………
    2. Fungsi Makro dan Mikro Entrepreneur …………………………….
    3. Tantangan Entrepreneurship dalam Konteks Global ………….
  • BAB V. FUNGSI DAN MODEL PERAN ENTREPRNEUR
  • 5.1. Model Peran Entrepreneur
  • Roopke, 1995, mengelompokkan Entrepreneurship berdasarkan perannya, yaitu :
    1. Entrepreneurship rutin
      1. Entrepreneur yang dalam melakukan kegiatan sehari-harinya cenderung menekankan pada pemecahan masalah dan perbaikan standar prestasi tradisional.
      2. Menghasilkan barang, pasar, dan teknologi. Dibayar dalam bentuk gaji
    2. Entrepreneurship arbitrase
      1. Entrepreneur yang selalu mencari peluang melalui kegiatan penemuan (pengetahuan) dan pemanfaatan (pembukaan).
      2. Kegiatan ini tidak perlu melibatkan pembuatan barang dan tidak perlu menyerap dana pribadi
    3. Entrepreneur inovatif
      1. Entrepreneur yang menghasilkan ide-ide dan kreasi baru yang berbeda
  • Pengelompokkan Entrepreneurship berdasarkan intensitas pekerjaan dan status (Zimerer, 1996):
    1. Part time EntreprenuerEntrepreneur yang melakukan usahanya hanya sebagian waktu saja dan mengerjakannya sebagai hoby atau sampingan.
    2. Home-base New VenturesUsaha yang dirintis dari rumah/tempat tinggalnya
    3. Family Own BusinessUsaha yang dilakukan/dimiliki oleh beberapa anggota keluarga secara turun-temurun
    4. CopreneursUsaha yang dijalankan oleh dua orang wirausaha yang bekerja sama sebagai pemilik dan menjalankan usahanya bersama-sama.
  • 5.2.  Fungsi Makro dan Mikro Usaha
    • (1) Fungsi Makro
      • Entrepreneur berperan sebagai penggerak, pengendali, dan pemacu perekonomian suatu bangsa.
      • Hasil-hasil dari penemuan ilmiah, penelitian, pengembangan ilmu pengetahuan, dan kreasi-kreasi baru dalam produk barang dan jasa-jasa yang berskala global, hal ini merupakan proses dinamis Entrepreneur yang kreatif. Bahkan Entrepreneur lah yang berhasil menciptakan lapangan kerja dan mendorong pertumbuhan ekonomi.
      • J.B Say berpendapat bahwa Entrepreneur adalah orang yang menggeser sumber-sumber ekonomi dari produktivitas terendah menjadi produktivitas tertinggi, menurutnya Entrepreneurlah yang menghasilkan perubahan. Perubahan itu tidak dilakukan dengan mengerjakan sesuatu yang lebih baik tetapi dengan melakukan sesuatu yang berbeda.
      • Secara kualitatif fungsi makro ini diperankan oleh usaha kecil.
      • Berikut adalah peranannya dalam perekonomian nasional:
        1. Usaha kecil memperkokoh perekonomian nasional yang berperan sebagai fungsi pemasok, fungsi produksi, fungsi penyalur, dan pemasar bagi hasil produk-produk industri besar
        2. Usaha kecil dapat meningkatkan efisiensi ekonomi khususnya dalam menyerap sumber daya yang ada
        3. Usaha kecil yang dipandang sebagai sarana pendistribusian pendapatan nasional, alat pemerataan dalam berusaha dan pemerataan dalam pendapatan
    • (2) Fungsi Mikro
      • Peran Entrepreneur adalah penanggung resiko dan ketidakpastian, mengkombinasi kan sumber-sumber ke dalam cara yang baru dan berbeda untuk menciptakan nilai tambah dan usaha-usaha baru.
      • Menurut Marzuki Usman (1997), secara umum Entrepreneur adalah menciptakan nilai barang dan jasa dipasar melalui proses pengkombinasian sumber daya dengan cara-cara baru yang berbeda untuk dapat bersaing.
      • Nilai tambah tersebut diciptakan melalui:
        1. Pengembangan teknologi baru
        2. Penemuan pengetahuan baru
        3. Perbaikan produk dan jasa yang ada
        4. Penemuan cara-cara yang berbeda untuk menyediakan barang dan jasa dengan jumlah yang lebih banyak dengan menggunakan sumber daya yang lebih sedikit
    • Selain entreprenuer, istilah lain yang juga dikenal adalah konsep intraprenuer dan benchmarking:
      1. Intraprenuer, ialah wirausaha yang menggunakan temuan orang lain pada unit usahanya. Fungsinya adalah imitating technology dan duplicating product
      2. Benchmarking adalah meniru dan mengembangkan produk baru melalui perkembangan teknologi
    • Selama ini orang lebih sering membicarakan dan mengadakan pelatihan seputar Entrepreneur.
    • Pelatihan entrepreneur juga lebih berorientasi personal, mendorong seseorang untuk mulai berani mengambil resiko usaha mandiri, karena memang secara terminologi entrepreneur bermakna demikian :a person who sets up a business or businesses, taking on greater than normal financial risks in order to do so.
    • Ada satu hal yang sebenarnya jauh lebih kuat dan efektif jika dipupuk terus-menerus dalam sebuah organisasi, entah itu organisasi laba maupun nirlaba, yakni Budaya Intrapreneurial.
    • Hermawan Kartajaya menjelaskan tentang Intrapreneurial Culture ini sebagai berikut : Organisasi yang dibangun harus bisa menciptakan iklim yang memungkinkan tumbuh suburnya internal entrepreneur (intrapreneur). Di dalam organisasi semacam ini, manajemen harus mendorong dan mengembangkan inisiatif individu, intuitive thinking, take risk mentality, dan ide-ide orisinil yang kontroversial. Orang-orang di dalam organisasi harus juga selalu berpikir untuk merealisasikan setiap ide yang muncul mencapai tahap komersialisasi. Jadi perbedaan mendasar Entrepreneur dan Intrapreneur adalah dari sisi “kelompok” (team).
    • Karena pengertian organisasi sangatlah luas, maka intrapreneur sesungguhnya bisa dikembangkan secara fleksibel di berbagai tingkatan, mulai dari keluarga, RT, hingga perusahaan besar. Walaupun dilakukan ”berkelompok”, bukan berarti intrapreneur lebih mudah daripada ”wirausaha mandiri”. Perpaduan antara kepemimpinan (leadership) dan manajemen akan menentukan keberhasilan organisasi dalam mewujudkan hal ini.
    • Untuk menuju sebuah organisasi intrapreneur yang mapan, harus ada pula budaya pembelajaran di organisasi yang dikembangkan bersama-sama pemimpin dan pasukannya. Sehingga langkah pertama membangun sebuah organisasi intrapreneur dapat disimpulkan kemudian adalah membentuk terlebih dahulu sebuah “learning organization”.
    • Dalam sebuah learning organization, amanah terbesar di setiap personalnya adalah mengembangkan kemampuan masing-masing di bidang yang telah diberikan dalam bentuk job description di struktur organisasi. Pemilihan orang yang tepat di posisi yang tepat pada saat awal pembentukan organisasi juga diperlukan, tidak asal menempatkan orang sesukanya di posisi-posisi strategis. Tidak hanya orang yang tepat, tapi juga orang yang memiliki semangat pengembangan diri (self development). Jika alur ini dari awal diperhatikan dengan baik, maka budaya intrapreneur akan terbentuk dengan sendirinya di organisasi tersebut.
    • Entrepreneur adalah perintis dan pengembang perusahaan yang berani mengambil resiko dalam menghadapi ketidakpastian dengan cara mengelola sumber daya manusia, material, dan keuangan untuk mencapai tingkat keberhasilan tertentu yang diinginkan. Salah satu kunci keberhasilan adalah memiliki tujuan dan visi untuk mencapainya (Steinhoff dan Burges, 1993).
  • 5.3. Tantangan Entrepreneurship dalam Konteks Global
    • Negara-negara yang unggul dalam sumber dayanya akan memenangkan persaingan, sebaliknya negara-negara yang tidak memiliki keunggulan bersaing dalam sumber daya akan kalah dalam persaingan. Negara-negara yang memiliki keunggulan bersaing adalah negara-negara yang mampu memberdayakan sumber daya manusianya secara nyata.
    • Demikian juga pertumbuhan penduduk dunia yang semakin cepat disertai persaingan yang tinggi akan menimbulkan berbagai angkatan kerja yang kompetitif dan akan menimbulkan pengangguran bagi sumber daya manusia yang tidak memiliki keunggulan daya saing yang kuat
    • motor-kanopi3rodaversi3-3motor-nikmatnyamengendarimotorberkanopi-bBenda Aneh-04Benda Aneh-05
Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s